Ads 468x60px

Jumat, 14 September 2012

Tanaman Kangkung





Tanaman Kangkung
sayuran kangkung
Seberapa peduli kita menjaga kesehatan badan. Hampir semua suplai makanan yang diserap tubuh kita terlalu mengkonsumsi makanan instan, jajanan bikinan pabrik. Padahal jika diamati drngan cermat, hampir semua sajian itu banyak mengandung zat kimia yang lama kelamaan tubuh kita merasa enjoy tanpa peduli dan kita berpikir sebenarnya manusia itu dilihat dari konsumsi makanannya. "Lihatlah manusia akan makanannya". Bukannya yang dipikir hanya sekedar trendy yang katanya menuruti jaman. Namun tiada sangka, akibat konsumsi yang kita serap, sebab umur jadi pendek, karena tubuh lama-lama mengandung banyak kuman penyakit yang akhirnya daya tubuh kurang kuat. Mengapa kita tidak mengkonsumpi makanan yang alami saja yang ada disekitar kita. Kita ambil inisiatif pekarangan sekitar rumah dijadikan taman apotik hidup, misalnya tanaman kangkung? Paling gampang pekarangan tempat tinggal kita ditanami kangkung, apalagi sekarang lagi musim penghujan. Selain banyak gizi juga kangkung salah satu tanaman yang mengandung zat pengurai racun ditubuh kita yang sudah tentu dibutuhkan. Namun tahukah kita kandungan zat didalam tanaman kangkung ini serta faedah kegunaannya? Berikut ini penjelasan simgkat cara budidaya tanaman kangkung hasil olah para pakar di BUDIDAYA DAN PRODUKSI BENIH KANGKUNG dengan sedikit perobahan dan tambahan.

Pendahuluan

Kangkung (bahasa istilah ilmiahnya; Ipomoea spp.) merupakan salah satu sayuran daun yang paling populer di Asia Tenggaratiada ketinggalan di Cikadueun juga banyak. Kangkung dikenal juga dengan ’swamp cabbage’, ’water convolvulus’, dan ’water spinach’, tanaman yang tumbuh liar dan gampang jadi bila ada kandungan air, bahkan sudah ada tanaman kangkung yang ditanam di darat, sebutannya kangkung darat. Kangkung darat ini tidak banyak mengkonsumsi air, cukup disiram satu kali sehari bahkan seminggu hanya dua kali siraman.

Kangkung beradaptasi terhadap kondisi iklim dan tanah yang cukup beragam, akan tetapi memerlukan kelembaban tanah yang relatif tinggi untuk pertumbuhan yang optimum. Tanah dengan kandungan bahan organik tinggi lebih disukai. Kangkung dapat memberikan hasil yang optimum pada kondisi dataran rendah Tropika dengan temperatur tinggi dan penyinaran yang pendek. Temperatur yang ideal berkisar 25 – 30oC, sedangkan dibawah 10 oC tanaman akan rusak. Ada dua jenis kangkung, yaitu kangkung darat (Ipomoea reptans), berdaun sempit dan beradaptasi pada tanah yang lembab, serta dipanen hanya satu kali; dan kangkung air (Ipomoea aquatica) yang berdaun lebih lebar dan berbentuk panah. Jenis ini beradaptasi pada kondisi tergenang dan dipanen beberapa kali.

Bunga Tanaman Kangkung
bunga kangkung
Hampir semua tanaman kangkung berbunga dengan warna yang beragam dari putih sampai merah muda, dan batangnya dari warna hijau sampai ungu bentuknya merambat banyak cabang. Daunnya merupakan sumber protein, vitamin A, besi dan kalsium. 

Kangkung dapat hidup pada kesuburan tanah sedang. Kangkung sangat tanggap terhadap pemupukan nitrogen dan juga pemupukan organik. Kombinasi penggunaan pupuk organik dan anorganik dapat meningkatkan hasil dan memelihara kesuburan tanah. Dosis pupuk yang digunakan tergantung pada kesuburan tanah, jenis tanah, kecepatan ketersediaan pupuk, dan kandungan bahan organik. Rekomendasi pemupukan tergantung dari kondisi setempat. 

Kangkung memerlukan lahan yang diolah dengan baik, dengan lebar bedengan 90 cm dan jarak antar bedengan 150 cm. Karena kangkung toleran terhadap genangan, maka bedengan yang dibuat boleh tidak terlalu tinggi. 

Perlakuan benih 

Kangkung dapat ditanam dengan menanam benih langsung, melalui pemindahan atau menggunakan stek batang. Penanaman secara langsung dapat dilakukan bila jumlah benih cukup banyak, serta kurang tenaga penanam. Benih disemai pada bedengan dengan larikan sedalam 1-1.5 cm, jarak antar larikan 15 - 20 cm dan dalam larikan 5 cm. Tutup benih dengan kompos. Bila sudah berdaun dua, kurangi tanaman dengan berjarak tanaman 10-15 cm. Secara komersial, kerapatan tanaman 50 000 tanaman/ha, diperlukan 5 kg/ha benih. Untuk cara penanaman dengan menyebar benih, pengurangan benih tidak perlu dilakukan. Benih yang diperlukan 5 – 10 kg/ha. 

Penanaman dengan pemindahan/transplanting. 

Penanaman meliputi dua tahap: produksi bibit semaian dan penanaman di lapangan. Produksi bibit semaian. Bibit semaian dapat ditumbuhkan pada baki pesemaian atau di bedengan pesemaian. Medium pesemaian harus terdiri dari medium yang mampu menahan air dengan drainase yang baik, misalnya kompos, arang sekam, media campuran untuk pot. Media dikukus selama 2 jam untuk sterilisasi. Biji disemai pada kedalaman 1-1.5 cm, lalu jarangkan bila sudah mempunyai dua daun. Pesemaian sebaiknya dilakukan di bawah naungan, dengan pengairan yang cukup. Bila akan dipindahkan ke lapangan, berikan cahaya matahari langsung 3-4 jam dan pada hari ke-4 semaian sudah menerima matahari penuh, dan biasanya siap dipindah ke lapangan 3 minggu setelah semai, atau bibit semaian mempunyai 5-6 daun. 

Menggunakan stek batang. 

Bila benih tidak cukup, maka stek batang dapat digunakan sebagai benih. Hal ini biasanya dilakukan pada kangkung berdaun lebar yang banyak ditanam di dataran rendah. Stek yang panjangnya 15-25 cm dengan 3-4 buku biasanya diambil pada panen pertama, kemudian direndam 1-3 hari dalam air untuk pembentukan akar sebelum dipindahkan ke lapangan. Stek ditanam 2-3 stek/lubang sedalam 5-10 cm dengan jarak antar guludan 20 – 30cm, dan jarak dalam guludan 15-20 cm. Siram segera setelah tanam. Pemupukan Sebagai contoh pemupukan di AVRDC dalam kg/ha adalah sebagai berikut:

Hara Sebelum tanam10 hst20 hst30 hst
Kompos10 000
N483088
P2O564880
K2O481580

Hst: hari setelah tanam.

Pengairan Kangkung membutuhkan banyak air karena berbatang basah. Pengairan sangat diperlukan setelah tanam, terutama bila tanaman layu pada siang hari. Pengairan dapat dilakukan dengan dileb diantara bedengan.

Penyiangan gulma 

Gulma menyaingi cahaya, air, dan cahaya yang dapat mengurangi hasil. Tanah harus diolah dengan baik karena benih kangkung lambat untuk tumbuh, maka pengendalian gulma perlu dilakukan dini pada penanaman benih secara langsung

Pengendalian hama dan penyakit tanaman

Penyakit yang biasa menyerang kangkung adalah: karat putih (Albugo ipomoeae-panduratae), aphids dan thrips. Pengendalian dapat dilakukan dengan cara bercocok tanam yang baik seperti rotasi tanaman, sanitasi, jarak tanam yang cukup, penyiraman di antara bedengan. Penggunaan pestisida sebaiknya dihindarkan, kecuali bila serangan begitu tinggi, sehingga penyemprotan pestisida perlu dilakukan mengikuti kaidah yang berlaku untuk keselamatan.

Panen

Kangkung siap dipanen 30 – 45 hst, tergantung dari varietas dan tipe tanaman kangkung. Panen dapat dilakukan sekali sampai beberapa kali. Untuk panen yang berulang, tunas dipotong 15-20 cm dari permukaan tanah, biasanya seminggu sekali. Panen yang berulang menghambat pembungaan dan merangsang tumbuhnya tunas lateral yang berkembang menjadi tunas batang baru. Panen sebaiknya dilakukan pada waktu hari tidak terlalu panas untuk menghidarkan layu, pagi atau sore sekali. Hasil panen sebaiknya disimpan di tempat yang teduh dan sejuk.
Oleh: Tebe Mukri
Judul Tanaman Kangkung, Ditulis Pada: Jumat, 14 September 2012 ~ 14.51.00
Dalam
0 Comments
Tweets
Komentar

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Close
Like nya donk...
widget by Blogna urang Cikadueun
We on Scribd DMCA.com